Namanya Gek Ning

Waktu itu pukul 20.00 tanggal 12 Juli 2011, saya baru pulang dari kantor. Lumayan terasa penat di leher setelah seharian melototin angka-angka, kadang-kadang saya mikir juga sepertinya emang lebih nyaman jadi pengusaha dibandingkan pegawe bank. Kayak saya ini, kurus lantaran mikirin duit orang wkwkwk…. Balik lagi ke cerita di rumah, seperti biasa Bagus dan Gek Lan adiknya menyambut kedatangan saya dengan meriah. Seandainya bisa mungkin setiap saya datang, mereka bakal sambut dengan tarian penyambutan kayak pak SBY datang ke Bali.

Istri saya seperti biasanya membuatkan saya secangkir kopi sebagai teman rokok, kasihan juga melihat perutnya yang sudah membesar dan dia berjalan pelan sambil memegangi pinggang, “Tambah berat ya Mam?” tanya saya sambil memegangi perutnya. Jedug.. wahh si kecil juga ternyata ikut-ikut kakaknya menyambut kedatangan saya pulang.

“Iya nih, udah mules-mules w’d (baca: Wi De artinya Mas dalam bahasa Jawa)” kata istri saya Gek sambil mengelus-elus perutnya.

“Hmm… baju-bajunya Mama udah disiapin?” tanya saya

“Udah kemaren…, W’d mau maem sekarang?” balas istri saya

“Ntar aja Mam, main-main sama anak-anak dolo…” kata saya sambil ganti pakaian, trus main-main sama Bagus dan Gek Lan.

Sejam kemudian, istri saya ke kamar mandi untuk kesekian kalinya. Kadang saya berpikir, seandainya saya masih di kantor atau malah pas lagi ke lokasi nasabah yang cukup jauh di luar kota saat waktunya tiba, bagaimana ya?? Ngga berani ngebayangin dah, apalagi di rumah cuman ada anak-anak saya yang masih bocah dengan nenek saya yang sudah sepuh.

“W’d… kayaknya si kecil mau hari ini lahir” kata istri saya sambil megangi bagian bawah perutnya.

“Ya udah, ayo ganti bajunya kita ke rumah sakit sekarang” kata saya.

Perjalanan dari rumah ke rumah sakit memang tidak terlalu jauh, ngga sampe 5 km malah, cuman yang menjadi pemikiran saya adalah traffic jamnya. Denpasar udah seperti overloaded dengan kendaraan, tinggal menunggu waktu kapan bakal menjadi seperti Jakarta… Sebelum berangkat saya sempatkan mengajak Gek untuk sembahyang sejenak, mungkin pernah mendengar ibu yang sedang melahirkan itu sama seperti digantung dengan sehelai rambut? Yup… saya sudah mengalaminya 2x dan ini yang ketiga, saat seperti itu yang bisa kita lakukan adalah pasrah dan berserah. Beda dengan ibu-ibu yang memilih caesar, itu sih tergantung dari tangan dokternya…

Sepanjang perjalanan, beberapa kali saya melirik istri saya. Dia masih tenang sambil beberapa kali mengatur nafas untuk mengurangi sakit lantaran kontraksi. Disaat seperti itu memang kita harus bisa setenang mungkin, atau semua bakalan buyar. Sesampainya di rumah sakit, Gek langsung masuk ke ruang persalinan. Sepertinya bakalan rame juga malam ini, saya lihat sekitar 3 keluarga menanti di ruang tunggu. Pastinya mereka bukan sedang mengantri sembako kan? Ternyata emang ada 2 ibu-ibu yang lagi leyeh-leyeh wkwkwk… beberapa kali terdengar suara desahan manja eh bukan desahan sakit maksudnya. “Owwhhh….., ehhhhmmmm….” wkwkwk… mikir ngeres dahh..

“Ibu… bajunya diganti dulu yah, bapaknya silahkan menunggu diluar dulu” kata suster. Saya sampe mikir, lahh ngapain saya harus keluar? Liat istri saya polos udah biasa kaleee sus…. kalo ngga biasa kenapa itu perut bisa buncit?? Tapi daripada protes saya malah bikin lama, saya ngalah dah nunggu di ruangan ibu sebelah eh bukan di luar maksudnya…

Setelah berganti pakaian, istri saya dibaringkan kemudian suster mulai mengecek untuk bukaan kelahiran. “Sudah bukaan 4 bu, sabar yah…” kata suster sambil ngeloyor pergi.

Nantinya adik saya beserta bibi datang, “Udah bukaan berapa?” tanya adik saya.

“Bukaan 4” sahut saya, “Eh Mang (adik ketiga saya namanya Komang) kamu disini sama Bu Man yah, aku mau keluar dulu. Kalo udah bukaan 11 panggil aku yah” kata saya…

“Bukaan 11 udah brojol kaleee… Aduh, ssshhh…” Jawab istriku sambil sebentar-sebentar menahan rasa sakit.

Di halaman depan Rumah Sakit, saya duduk bersandar pada tembok. Hmm… malam yang sejuk, sayangnya tidak terlihat satu bintang pun malam itu sehingga niat saya membuat kejutan dengan  mengarang puisi romantis  jadi hilang. Saya duduk dan hanya bisa terdiam hingga otak saya seperti tenggelam dan terdengar suara doa. Ahh.. nuraniku berbisik, dia bercakap-cakap dengan Kekasihnya. Asap mengabut mengaburkan pandanganku, Duh Gusti saya mohon agar istri dan anak saya lahir dengan selamat.

Sehabis 1 batang, saya merasa seperti ada yang memanggil saya. Saya kembali masuk ruang persalinan, saya melihat perutnya Gek dipasang beberapa tempelan buat mendeteksi suara jantung si kecil. “Mama, manggil wd?” tanya aku..

“Ngga… eh Wd… tanyain sama susternya, ini bukaan berapa? Kayaknya si kecil udah mau keluar nih…” kata istri saya sambil menahan rasa sakit yang kayaknya sudah lebih, lebih, lebih kerasa dibandingkan beberapa menit yang lalu.

Saya panggilkan suster, kembali suster memeriksa bukaan kelahiran. Ekspresi antara tidak yakin dan kaget itu yang bisa saya tangkap dari wajah suster itu. “Baik bu… sebentar yah saya panggilkan dokternya…”

“Ehh… sus, udah bukaan berapa?” tanya saya.

“Sudah 9 pak..” sahutnya pendek sambil bergegas memberitahukan rekan-rekannya.

Wew… perasaan baru saya tinggal ngerokok sebatang udah loncat sampe 5 bukaan? Sigap, cepat namun tidak ribut para suster menyiapkan segala sesuatu yang diperlukan untuk proses melahirkan. Kemudian… adooowwww…tanganku mamm… Tangan saya sama diremas sama Gek, adudududuhhh… mungkin gini yak rasanya jadi cucian?

10 menit berlalu, saya membiarkan tangan saya di”elus” oleh istri saya. Sakit ini tidak sebanding dengan apa yang dirasakannya, meski saya sudah mau menangis menahan rasa sakit… Datang dah itu pak Dokter, dan upssss… kepalanya si kecil udah menggeliat-geliat mau keluar meski istri saya sudah sekuat-kuatnya untuk tidak mengejan. Secepatnya dokter membantu persalinan dan tidak sampai 5 menit kemudian… putriku yang ketiga pun lahir… tepat pada pukul 00.15

NI NYOMAN HAYUNING DIAH PRADNYADARI

Selamat datang di dunia nak, semoga Gusti Hyang Widhi berkenan memberkatimu, hidup, rejekimu, dan lakumu sebagai seorang anak, sebagai seorang manusia seperti halnya Bapak dan Mama memberkatimu.

3 thoughts on “Namanya Gek Ning

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s